Pages

Jumat, 11 Juli 2014

Me and My Prince Charming



Ini novel pertama yang ditelorkan Orizuka di tahun 2005 kemudian diterbitkan lagi di tahun 2014 ini. Sebagai novel pertama memang terasa sekali betapa biasanya tema yang diangkat di novel ini. Namun, bagaimana cerdiknya Orizuka mengemas cerita menjadi manis sebagai kekuatan dari karya-karyanya sudah terasa di novel ini.

Cherry Danisa adalah seorang siswi SMU yang biasa saja. Tidak cantik, tidak punya tubuh yang ideal dan segala kejelekan yang dirasakannya tidak bisa menarik perhatian para lelaki. Tapi Cherry punya bakat dan kepintaran. Hanya itu yang dia punya. Maka saat Cherry justru berpacaran dengan the most wanted male di sekolahnya tentu saja itu mengundang keheranan orang lain. 



 Adalah Andromeda Arastya atau Andros yang menjadi the most wanted male itu. Yang kemudian berstatus sebagai pacar Cherry. Tapi hubungan mereka hanya sebatas status itu saja. Mereka berdua jarang bersama, baik di sekolah maupun di luar sekolah. Walaupun Andros setiap hari datang ke rumah Cherry, namun, Andros datang bukan untuk Cherry. Andros bersahabat dengan Adit, kakak tiri Cherry. Andros dan Adit kerap menghabiskan waktu mereka dengan main PS :D

Bagaimana cuek dan tidak romantisnya Andros dan kebingungan Cherry akan hubungan mereka inilah yang menjadi jalan cerita di novel ini. Biasa banget kan temanya? Seorang gadis biasa saja kemudian berhubungan dengan seorang prince charming. Makanya judulnya menjadi Me & My Prince Charming. 

Namun, seperti yang saya sebut dulu kalau sebuah novel bagus bagi saya adalah saat saya bisa merasakan apa yang dirasakan tokohnya. Saya bisa masuk dalam perasaan tokoh-tokohnya itu. Dan novel ini melakukan hal itu dengan sangat baik. Saya ikut jatuh cinta, terluka, cemburu dan putus asa seperti Cherry. Bahkan pada satu scene saya ikut tersedu-sedu karena begitu sedihnya. Yah, walaupun saya meweknya nggak sepenuhnya karena novelnya sedih sih. Ada hal lain juga yang bikin saya sedih saat itu. 

Di novel ini, Orizuka mengambil tokoh yang punya saudara tiri cowok. Hal yang sama yang dilakukannya pada tokohnya di novel Call Me Miss J. Dan juga Orizuka sepertinya konsisten dengan mengangkat tokoh wanitanya adalah seseorang yang biasa saja, tidak sempurna. Tapi tetap saja tokoh utama selalu menarik perhatian pembaca. 
 

4 komentar:

Tulis Komentar Anda

LinkWithin