Pages

Sabtu, 30 Mei 2015

Evergreen - Prisca Primasari

Yang disuka orang lain, belum tentu kita suka. Yang kita suka, belum tentu disuka orang lain.
Kalimat pembuka untuk review sebuah novel berjudul Evergreen, karya Prisca Primasari

Novel ini saya beli second dari seorang teman di FB, karena rekomendasi banyak orang.  Saya keukeuh mau beli novel ini dan baru menyelesaikan novel ini tadi malam. Dan kesan saya adalah... Hemm.. Saya suka, tapi nggak terlalu suka banget. Mungkin karena selera saya adalah selera lokal jadinya rada kesulitan menyukai setting full luar negeri seperti Evergreen.


Belum lagi nama-nama yang susah nempel di kepala saya, saya juga kesulitan mengidentifikasi dari nama-nama itu mana yang cewek, mana yang cowok. Beberapa kali di awal cerita saya menduga Yuya itu cewek walaupun ya pada akhirnya saya hafal juga dengan nama dan karakter masing-masing tokoh.
Dalam diskusi di grup BaW, pernah menyebutkan agar pembaca yang membaca novel karya penulis Indonesia yang menggunakan setting dan tokoh luar negeri menyelipkan tokoh yang punya hubungan dengan Indonesia. Agar punya keterikatan dengan pembaca. Hal ini dilakukan Prisca dalam tokoh Gamma. Walaupun ya kalau dihilangkan bagian Indonesianya nggak ngaruh juga.
Jangan berharap ini adalah novel romance, karena romansanya sedikit sekali. Tidak diexplore terlalu dalam oleh penulisnya karena emang bukan tema utamanya sih.
Pesan yang ada di novel ini cukup kuat. Dalam balutan ceritanya yang menyimpan kejutan dari masalah-masalah yang sebelumnya diterangkan di awal.
***
Rachel adalah seorang editor di Sekai Publishing. Dia kemudian dipecat yang membuat dia seperti kehilangan arah hidup. Sahabat-sahabat terdekatnya pun menjauh yang membuat hidup Rachel semakin terpuruk, terutama saat dia menemukan foto sahabat-sahabatnya berlibur tanpa dirinya. Padahal sebelumnya dia menelpon sahabat-sahabatnya itu agar mendengar keluhannya.
Satu ketika Rachel memasuki sebuah cafe bernama Evergreen. Kedai es krim yang aneh, yang membuat Rachel ingin datang lagi ke sana. Suasana hati Rachel yang kemudian terus memburuk membuat pemilik Evergreen khawatir kalau Rachel akan melakukan bunuh diri. Dia pun kemudian menawari (atau setengah memaksa?) Rachel agar bekerja di kedai es krim miliknya.
Di sanalah banyak kejadian yang Rachel alami. Para karyawan di Evergreen ternyata punya masalah masing-masing yang tak kalah beratnya (Bahkan lebih berat) dari yang Rachel alami. Salah satunya, Ada Fumio dan Toshi yang pindah ke Tokyo buat mencari ayahnya, belum lagi Fumio harus menghadapi kenyataan adiknya terkena satu penyakit yang membuat dia melupakan satu per satu kenangan.
***
Saya cukup ka get mendapati jenis dan ukuran font novel ini. Sungguh sebuah ketidaknyamanan buat pembaca yg punya mata minus seperti saya. Mungkin untuk terbitan selanjutnya bisa dipertimbangkan penerbitnya untuk mengganti jenis dan ukuran font dengan yang lebih normal.
Karier Rachel yang pernah menjadi seorang editor, sedikit banyak juga ada masalah tentang dunia menulis yang diangkat.
Saya suka endingnya. Ending penutupnya saat Rachel yang di awal diceritakan begitu egois kemudian mengalami perkembangan karakter hingga dia merasa bahagia ketika bisa membahagiakan orang lain. Hal yang dulu serasa mustahil buat seorang Rachel yang hanya memikirkan dirinya sendiri. Eh, ini spoiler ya?
Judul               : Evergreen
Penulis             : Prisca Primasari
Penerbit           : Grasindo
Tahun Terbit    : 2013


*Review ini saya tulis setelah menyelesaikan novelnya. Mungkin setahun yang lalu. Dan saya baru ngeh kalau belum dipublish di blog*

2 komentar:

  1. Hihi, saya suka banget sama novel ini, meskipun di awal2 juga sempet pusing banget sama nama2 tokohnya mbak. suka bangetnya sama pesan dari cerita yg diusung prisca di novel ini sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Pesannya bagus. Saya meniatkan buat membaca ulang. eh kemudian pusing sendiri lihat fontnya. Tapi kapan2 mau dibaca lagi :D

      Hapus

Tulis Komentar Anda

LinkWithin